Bisa Bongkar, Lupa Masang

Bisa Bongkar, Lupa Masang

ooo yao yao ya bongkarrr….. ya yah, saya sedang membongkar LAPTOP saya, saya bukanlah teknisi ataupun tenaga ahli, namun rasa penasaran saya kadang membuat saya ingin melakukan sesuatu atas dasar ingin tahu; lagian sayapun tidak berkeinginan beberapa data-data pribadi saya diintip oleh reparator.

Sudah hampir 4 tahun usia laptop saya; dan saya akui Compaq 510 atau biasa disebut CQ510 memang laptop terawet yang pernah saya punya. Tidak pernah sekalipun ganti spare-part hanya saja baterenya yang sudah “soak” dikarenakan keteledoran yang salah memakai charger berakibat batere menjadi “drop”.

Hari itu laptop dipakai istri saya; dan tiba-tiba istri saya memanggil manggil
“bang bang kenapa laptopnya panas gini?”
“wah rusak nih, tadi kamu apain say?”
“gak tak apa-apain, ya tiba-tiba panas ajah” jawabnya sambil takut-takut dimarahi oleh saya

Oh Laptop saya menderita demam, panasnya luar biasa, bahkan keyboardnya terasa panas dan sayapun tak merasakan ada angin yang mengalir dibagian pinggir, wah gawat…. “kipasnya pasti mati nih”. Buru buru saya mematikannya… dan istri saya ikut-ikutan menyelimutinya dengan selimut :).

Sebelumnya, sebenarnya saya sebenarnya sudah merasakan hal yang aneh karena tiap membuka aplikasi dengan load tinggi (grafis dan audio editing) kipasnya mengeluarkan suara keras dan sekan-akan rotasinya rendah tapi dipaksa untuk melakukan rotasi tinggi. padahal dulunya tidaklah seperti ini dengan aplikasi yang sama.

“terus gimana nih bang?” tanya istri saya
“ah gak papa, nih lihat bagaimana suamimu menjadi macgyver handal” sahut saya

Setelah tidak lagi panas saya mengambil “screwdriver” dan membuka satu persatu bautnya (garansi udah abis). Dan setelah saya buka wooowwww, kipasnya berdebu, ada kecoa dan laba-laba yang mengering, saya kasihan sih ama laba-labanya; namun syukur deh kipasnya ternyata masih hidup dan saya membersihkan kipasnya menggunakan vacuum cleaner. Cukup lama saya membersihkannya karena kipas ini tidaklah dapat saya copot, sehingga hanya menyedot atasnya memakai vacum selama 3 menit.

Dan setelahnya saya pasang kembali baut-bautnya dan saya coba… wuzzzzz, wuahhhh… mantap kipasnya tidak lagi berbunyi dan tidak terjadi overheating. Oooooh ternyata ini masalahnya,…. dan sayapun akhirnya bisa melanjutkan pekerjaan saya.

Sorenya istri yang sedang menyapu kamar memanggil saya,

“baaaang ada baut nih, ini baut apa, ini baut laptop abang bukan?”
saya melihat-lihat kayaknya iya,
“wah ini kan baut didalam laptop, tercecer lupa masang ?” batin saya, namun saya malu mengakuinya didepan istri saya, tengsinnn…apalagi sudah sesumbar kalau saya ini macgyver handal he he…
“bang.. terus ini baut apaan?” tanyanya ingin tahu…
sayapun bingung jawabnya
“eemmmm….itu..baut hatiku say, pantesan dari tadi hati abang dag dig dug mulu, bautnya copot satu ternyata.. kencengin dong” sahut saya sambil mringis

bukannya klepek-klepek eh…. mukanya merah padam dan “pok” gagang sapu melayang…

Note :

“Pok” ditambah awalan “ci” dibagian depan yah…. 🙂

Tentang Saya

Silahkan tinggalkan Komentar

free html hit counter